Kapolres Tanbu Kunjungi Sesepuh Polisi di Tanbu, Ngobrol dan Berbagi di Hari Bhayangkara

Senin, 24 Juni 2024 - 20:52 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kapolres Tanah Bumbu AKBp Aeief Prasetya SIK Saat Kunjungi Sesepuh Polisi Saryono di Kusan Hilir

Kapolres Tanah Bumbu AKBp Aeief Prasetya SIK Saat Kunjungi Sesepuh Polisi Saryono di Kusan Hilir

Metrokalsel.co.id, BATULICIN – Sosok pria tua di Kabupaten Tanah Bumbu dikunjungi Kapolres Tanah Bumbu AKBP Arief Prasetya SIK. Sesepuh polisi di Tanah Bumbu ini patut untuk dikunjungi karena punya sejarah penting di kepolisian Tanah Bumbu.

Polisi Saryono namanya. Pria ini kini telah purna tugas dan pertama tugas jadi polisi di tahun 1979. Sesepuh ini lalu bercerita awal ia tiba di Tanah Bumbu yang waktu itu masih Kabupaten Kotabaru.

“Tahun 1974 saya dibawa ayah ke Banjarmasin. Sampai Banjar, saya langsung dibawa ke tukang cukur, waktu itu rambut masih gondrong, baru lulus SMP. Habis cukur, saya langsung didaftarkan ke kepolisian. Itulah awal mulanya,” ujar Saryono cerita kepada AKBP Arief Prasetya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

1979 Saryono lulus dan ditugaskan ke Pulau Laut Kotabaru. Masa itu jumlah polisi di daerah masih bisa dihitung dengan jari. Melayani warga dengan sarana transportasi plus komunikasi yang terbatas menjadi tantangan sendiri.

“Kriminal tinggi. Di Rampa Kotabaru hampir tiap hari orang bertikai dengan senjata tajam,” kenangnya.

Pada zaman itu, ketika menangani kriminal, polisi mesti cermat dan ekstra hati-hati. Salah sedikit, atau bertindak arogan, nyawa bisa melayang, karena keterbatasan senjata dan personel.

Hingga pensiun tahun 2016 tadi, Saryono menghabiskan seluruh masa tugasnya di Reserse. “Ratusan perkara kriminal yang sudah saya tangani. Tapi ada satu yang paling saya ingat, ketika saya tugas di Polsek Batulicin. Saya lupa tahun persisnya kapan,” ujarnya.

Masa itu, dia rekan-rekannya diadukan warga ke pengadilan. Oleh warga yang tidak terima karena menganggap telah mendapat tidakan kekerasan dari salah satu oknum di reserse Polsek Batulicin.

Kejadian tersebut katanya begitu membekas. Hanya karena kealpaan satu orang yang tidak sabar saat menjalankan tugas pemeriksaan, semua polisi jadi tercoreng. Dan mengembalikan lagi kepercayaan masyarakat memerlukan waktu yang tidak sebentar.

Dari sana dia semakin yakin, bahwa kesabaran dan teknik dalam interogasi menjadi aspek penting dalam mengungkap kejadian perkara. “Penting sekali memutuskan perkara berdasarkan fakta lapangan, bukan semata mengandalkan pengakuan lisan,” tegasnya.

Kesbaran dan membumi menurut Saryono harus menjadi pegangan polisi. “Jangan sok polisi,” tekannya.

Karena nama baik dan jasa-jasanya dalam sejarah perjalanan kepolisian di daerah, Kapolres Tanah Bumbu AKPB Arief Prasetya pun mendatangi kediaman kakek tersebut. Pertemuan yang junior dan senior yang dibalut dalam bingkai Hari Bhayangkara ke 78 tersebut pun berlangsung haru dan penuh kekeluargaan.

Arief menatap bangga sekaligus haru, melihat tubuh yang sekarang sedang sakit tersebut. Setelah mengucapkan salam, pria tinggi besar ini lantas membungkuk dan meraih tangan Saryono serta menciumnya.

“Kalian yang tugas di Pagatan, tengok-tengoklah senior kita ini,” ujarnya terbata.

Dalam kunjungannya tersebut, Arief yang saat itu didampingi Waka Kompol Sofyan juga memberikan bantuan berupa keperluan rumah tangga dan sejumlah nominal.

“Beliau adalah satu orang yang berjasa di era-era awal kepolisian. Semoga apa yang telah beilau sumbangkan bagi bangsa dan negeri ini mendapat ganjaran pahala,” doa Arief.

sekadar diketahui, usai anjangsana ke sesepuh ini, rombongan Kapolres Tanah Bumbu juga sambangi penderita stunting di Sepunggur Kusan Tengah dan baksos di Panti Asuhan Permata Hari Batulicin. (hdy)

Berita Terkait

KKP Serdik Sespimmen Polri Dikreg ke 64, Kunjungi dan Bantu Warga Korban Kebakaran Gang Mawar
Kapolres Tanbu Sambut Dua Belas Peserta Didik Sespimen Polri Dikreg 64 Untuk KKP
Meningkat Dua Kali Lipat, Kajari Cup II 2024 Capai 45 Peserta
Tanah Bumbu Kini Resmi Miliki Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum
Turdes ke Kota Pagatan, Gubernur Kalsel Sampaikan Jalan Bebas Hambatan Target Diresmikan di Agustus
Timpora Datangi PT TCM, Periksa Kelengkapan Izin WNA Yang Bekerja di Perusahaan Tambang ini
Para Kader Posyandu Tanbu, Ikuti Bimtek Peningkatan Kemampuan
Peduli Korban Kebakaran Tanbu, Andi Rudi Salurkan Bantuan H Isam Sebesar Rp 1 Miliar

Berita Terkait

Rabu, 10 Juli 2024 - 17:20 WITA

KKP Serdik Sespimmen Polri Dikreg ke 64, Kunjungi dan Bantu Warga Korban Kebakaran Gang Mawar

Rabu, 10 Juli 2024 - 05:18 WITA

Kapolres Tanbu Sambut Dua Belas Peserta Didik Sespimen Polri Dikreg 64 Untuk KKP

Selasa, 9 Juli 2024 - 09:16 WITA

Meningkat Dua Kali Lipat, Kajari Cup II 2024 Capai 45 Peserta

Kamis, 4 Juli 2024 - 05:53 WITA

Tanah Bumbu Kini Resmi Miliki Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum

Rabu, 3 Juli 2024 - 06:42 WITA

Turdes ke Kota Pagatan, Gubernur Kalsel Sampaikan Jalan Bebas Hambatan Target Diresmikan di Agustus

Selasa, 2 Juli 2024 - 17:53 WITA

Timpora Datangi PT TCM, Periksa Kelengkapan Izin WNA Yang Bekerja di Perusahaan Tambang ini

Selasa, 2 Juli 2024 - 14:56 WITA

Para Kader Posyandu Tanbu, Ikuti Bimtek Peningkatan Kemampuan

Senin, 1 Juli 2024 - 19:27 WITA

Peduli Korban Kebakaran Tanbu, Andi Rudi Salurkan Bantuan H Isam Sebesar Rp 1 Miliar

Berita Terbaru

Suasana Siring Laut Kotabaru dimalam hari dengan air mancur menarinya

Kotabaru

Aisyah Sangat Takjub Melihat Keindahan Siring Laut Kotabaru

Minggu, 14 Jul 2024 - 11:21 WITA